Perjalanan Tak Biasa di Buku “Berdiri di Kota Mati”

Kisah perjalanan ini membuat saya yakin pada makna bait syair Imam Syāfi’ī dalam Dīwannya (kitab yang berisi biografi orang nomor satu dalam madzhab Syafi’iyah);

سافر تجد عوضا عمن تفارقه # وانصب فإن لذيذ العيش فى النصب

Bepergianlah (dari tanah lahir)mu, pasti kau temukan pengganti dari apa yang kau tinggalkan. Dan Berusahalah sekuat tenaga (untuk mencapai cita) karena kenikmatan hidup ada dalam perjuangan

Bahwa perjalanan Maria dan keluarga kecilnya merupakan usaha menikmati proses pemenuhan dahaga intelektual. Mereka hidup di negeri yang jauh dari sanak saudara nasab, namun dipertemukan dengan keluarga yang menganggap mereka sebagaimana saudara. Menurutku itu bukan bentuk kepasrahan namun lebih pada keteguhan tekad dan itikad bahwa mereka tak akan sendiri di sana. Selebihnya adalah usaha menikmati perjalanan di setiap jengkalnya.

Manusia-manusia yang mereka temui berasal dari adat, budaya, ras, bahasa, kulit dan bahkan agama yang beragam. Aisyah mahasiswi dari Sinegal yang khas dengan aroma Bokhournya, Amani mahasiswi asal Thailand yang dicalonkan untuk menyandang Double Degree (dua gelar) Sarjana Agama dan Pertanian, orang-orang yang memilih tinggal di Kota Mati, El-Qarafa, Aysel dan Shadiq, sepasang suami istri dari kota Karlsruhe (yang saya tak tahu bagaimana ejaannya), di Berlin dia dipertemukan dengan pengamen perempuan Gipsy yang dengan segala caranya mendapatkan uang dan seribu wajah dunia yang memberikan jutaan pelajaran pada hidup Maria.

Setelah membaca buku ini saya suka menyebut Maria adalah woman traveler, tentunya dengan segala perspektif yang ia pakai dalam melihat segala sudut destinasi yang ia singgahi.

Hamdalah saya merasa telah menyelesaikan perjalanan istimewa ini, dimulai dari Mesir, menyusuri tapak sejarah Islam, Kristen dan Yahudi di Istanbul, Venesia dan Cordoba. Kesemuanya kulewati dalam 42 jam. Ya, karena penulis buku “Berdiri di Kota Mati”, Maria Fauzi, telah menjelaskan cukup detil tentang empat kota itu, membuat dahaga hasrat travellingku lumayan terobati.

Maria memulai perjalanannya dari Mesir telah menyeret imajinasi saya untuk ikut serta dalam perjalanannya, emosi saya juga ikut tersulut saat membaca kalimat-kalimatnya yang mengkritik dekadensi moral yang justru tumbuh subur di kota para nabi.

Sebaliknya, membuat senyum saya sumringah saat membaca deskripsi dialog antar budaya yang bukan hanya beragam bahkan bertolak belakang namun tidak menjadi alasan perselisihan, alih-alih pertengkaran apalagi permusuhan.

Banyak hal berharga yang dapat saya ambil dari buku ini. Jika Kalis menyebut tulisan Maria Fauzi ini informatif dan sarat dengan perspektif yang tidak dimiliki oleh sembarang orang, mas Iqbal atau biasa dipanggil Mas IAD menyebutnya buku penjelajahan yang merepresentasikan kejelian mata Maria Fauzi dalam menilik setiap sudut tempat yang ia singgahi hingga berakhir pada sudut-sudut tersunyi Maria sendiri, maka saya lebih tertarik pada testimoni mas Aguk Irawan dan Afifah Ahmad yang sedikit menyinggung perempuan.

Ada dua alasan yang membuat buku ini langka dan penting dibaca; pertama, ditulis oleh perempuan muda yang kaya refleksi dan referensi. Kedua, tulisan memuat kisah-kisah perempuan yang memberi perspektif  berbeda dan bernas.

Dan jangan lupa, perjalanan ini memberikan pelajaran penting bagi masyarakat kita bahwa setiap hal memiliki dua wajah, baik dan buruk, sebagaimana Mesir memiliki iklim keilmuan yang sangat tinggi, lahirnya tokoh-tokoh besar dari rahim Kairo dan berkumpulnya jasad manusia mulia, ia juga memiliki lingkungan dan masyarakat yang kompleks, traffic Light yang tidak berfungsi dengan baik, bertebarannya penjahat kelamin, kebiasaan mencaci maki dan sebagainya.

Masyarakat kita juga seperti itu (sepetinya saya tak perlu mendeskripsikan masyarakat kita), yang perlu kita lakukan adalah optimis dengan selalu (minimal) memperbaiki diri, syukur jika memperbaiki orang lain. Manusia langgeng karena rahmat bukan laknat.

Lebih dari itu, buku ini menurut saya adalah reprsentasi dari pasangan resiprok. Maria dan suaminya sama-sama menjadi subjek dari sebuah perjalanan intelektual, bukan hanya itu namun juga ideologis. Keduanya saling membantu menyempurnakan hidup masing-masing. Bahwa setiap manusia berhak menjadi subjek dari kesuksesan hidupnya. Maria, suami dan bayi kecilnya tidak akan melewati pengalaman-pengalaman luar biasanya di beberapa kota jika tidak ada kesalingan yang kuat, sikap saling mendukung dari semua pihak dan kepercayaan yang utuh untuk menunjang setiap langkah yang dijalani.

Bukan hal mudah memegang peran ganda dalam tatanan sosial. Menjadi ibu rumah tangga sekaligus menyelesaikan jenjang pendidikan tinggi. Dua hal ini bisa berjalan bergandengan tanpa saling menyikut apalagi mengalahkan, tidak bertentangan malah bisa saling mendukung. Semua perempuan harus baca ini!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *